Follow Us

Baru Terungkap Sekarang, Pejabat Daerah Kelimpungan Jelaskan Awal Mula Ada Desa Fiktif di Wilayahnya. Lantas, Ke Mana Larinya Dana Desa Selama Ini?

Bayu Dwi Mardana Kusuma - Sabtu, 09 November 2019 | 10:01
Foto udara jalan trans sulawesi terendam banjir bandang di Kecamatan Asera, Konawe Utara, Sulawesi Tenggara, Minggu (9/6/2019). Akibat intensitas hujan tinggi menyebabkan Sungai Lasolo meluap dan menyebabkan banjir bandang, sementara pihak BPBD Kabupaten Konawe Utara mencatat sebanyak 1.054 unit rum
ANTARA FOTO

Foto udara jalan trans sulawesi terendam banjir bandang di Kecamatan Asera, Konawe Utara, Sulawesi Tenggara, Minggu (9/6/2019). Akibat intensitas hujan tinggi menyebabkan Sungai Lasolo meluap dan menyebabkan banjir bandang, sementara pihak BPBD Kabupaten Konawe Utara mencatat sebanyak 1.054 unit rum

Fotokita.net - Anggaran dana desa selama ini memang jadi rebutan. Maklum, angka rupiah yang diterima setiap desa besarannya tak sedikit. Tentu saja, melihat kue yang besar itu bikin sejumlah pihak jadi tergiur.

Pada tahun 2019, total alokasi dana desa mencapai Rp 70 triliun dan 2020 mendatang akan mencapai Rp 72 triliun.

Rapat Kerja Komisi XI DPR RI bersama Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani beserta jajarannya belum lama ini mengungkap hal baru, yakni adanya desa- desa fiktif.

Baca Juga: Biarpun Kalah Ngetop dari Via Vallen, Penyanyi Dangdut Berparas Ayu Ini Sukses Terpilih Sebagai Pemimpin di Desa Kelahirannya. Apa Rahasianya?

Desa itu merupakan desa tak berpenghuni namun menerima dana desa. Keberadaan desa fiktif ini tentunya akan merugikan negara, mengingat dana desa selalu meningkat setiap tahunnya.

Berikut ini sejumlah desa-desa yang dianggap sebagai desa fiktif:

Illustrasi Sri Mulyani Temukan 'Desa Hantu' Sang Penyedot Anggaran Dana Desa
Instagram/ @smindrawati

Illustrasi Sri Mulyani Temukan 'Desa Hantu' Sang Penyedot Anggaran Dana Desa

Pulau kecil tak berpenghuni Halmahera

Salah satu lokasi yang disinyalir sebagai desa fiktif adalah pulau-pulau kecil di Halmahera.

Hal tersebut disampaikan oleh Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Achmad Hatari dalam keterangan tertulis seperti dikutip dari Kompas.com (7/11/2019).

“Saya kebetulan tahu persis di Halmahera Selatan ada pulau-pulau kecil yang tidak berpenghuni. Tetapi kalau bupati mencatat itu sebagai desa, kami bisa bayangkan berapa banyak anggaran kita yang sudah turun selama bertahun-tahun ini dihabiskan,” kata dia.

Wakil Bupati Konawe Gusli Topan Sabara mengatakan, tiga desa yang disebut fiktif di Konawe, Sulawesi Tenggara (Sultra), tidak pernah menerima bantuan dana desa dari Kementerian desa.

Editor : Fotokita

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Tag Popular