Follow Us

Terungkap Alasan Mantan Presiden Kita Sengaja Hapus Jabatan Wakil Panglima TNI. Kini, Posisi Ini Dihidupkan Lagi oleh Jokowi

Bayu Dwi Mardana Kusuma - Sabtu, 09 November 2019 | 13:04
Kostrad TNI AD
Tribunnews.com

Kostrad TNI AD

Fotokita.net - Jabatan wakil panglima TNI sendiri bukanlah posisi baru. Jabatan ini pernah ada, tetapi dihapuskan oleh Presiden ke-4 Indonesia, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur.

Jenderal TNI terakhir yang menjabat posisi tersebut saat itu adalah Fachrul Razi, yang kini menjabat sebagai Menteri Agama.

Bukan kali ini saja rencana menghidupkan kembali jabatan Wakil Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) muncul.

Baca Juga: Pidatonya Soal Pemangkasan Birokrasi Tuai Puja-puji, Kini Jokowi Justru Dapat Kritik Pedas Gara-gara Hidupkan Jabatan Ini

Pada 2015 lalu, wacana serupa juga sempat dicetuskan oleh mantan Panglima TNI Jenderal Moeldoko yang kini menjabat sebagai Kepala Staf Kepresidenan.

Kini, jabatan Wakil Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) kembali dihidupkan oleh Presiden Joko Widodo.

Melalui Peraturan Presiden Nomor 66 Tahun 2019 tentang Susunan Organisasi Tentara Nasional Indonesia yang ditandatangani Jokowi, jabatan itu dihidupkan.

Lantas, apa alasan Gus Dur menghapuskan posisi wakil panglima TNI pada masa berkuasanya?

Menteri Agama Fachrul Razi
Tribunnews.com

Menteri Agama Fachrul Razi

Bukan kali ini saja rencana menghidupkan kembali jabatan Wakil Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) muncul.

Pada 2015 lalu, wacana serupa juga sempat dicetuskan oleh mantan Panglima TNI Jenderal Moeldoko yang kini menjabat sebagai Kepala Staf Kepresidenan.

Saat itu, Moeldoko mengklaim, gagasannya terkait reorganisasi TNI disetujui Jokowi sepanjang dilakukan secara bertahap.

Editor : Fotokita

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Tag Popular